From This Moment On

Daisypath Anniversary tickers

Thursday, September 6, 2012

Mau Nikah.....?? (Syarat dan Ketentuan Berlaku)


Kalau mau nikah.. tidak cukup ada calon penganten, penghulu, wali, saksi, ijab kabul, dan maskawin. Emangnya segampang ituu..? Emangnya gak mau dicatat di KUA setempat? Emangnya mau enggak dapat buku nikah? *lifteyebrows

Huihihii... Berikut ini adalah persyaratan dan ketentuan menikah menurut KUA Kecamatan Magetan, Kabupaten Magetan, Propinsi Jawa Timur. Bapak saya yang akan menguruskan segala sesuatu di Magetan. Kami, saya dan mas, calon penganten, tinggal melengkapi persyaratannya saja. Jadi nanti saya gak perlu capek bolak-balik karena jauh kaan.. Kebetulan Bapak saya yang adalah Pak RW kenal baik juga dengan aparat setempat. hehehee.. Masalah surat-surat cin cai laah.. Makasih ya Bapak..
 
Sebelum pulang saya sempat bikin pas foto terbaru. Aduhai.. wajahku kenapa berbeda tampak dewasa bersahaja gitu yaa.. ;;) *udah tuwek gak mau ngaku* Si Mas juga udah foto. Backgroundnya kami janjian merah karena sama-sama lahir di tahun ganjil. Ini menurut info yang saya dapat dari Lira , tapi di kemudian hari setelah ditanyakan ke Pak Modin di kotaku, background foto enggak masalah. Yaa.. mungkin beda daerah beda printilan persyaratan kali yaa.. Bahkan di Banjarmasin, ada persyaratan yang namanya "foto gandeng". jadi calon pengantin disyaratkan foto bersama berdampingan. Nanti petugas KUA yang akan memotong foto tersebut untuk dipasang di buku nikah. :D

Karena beda kota domisili dengan Mas, untuk surat-surat persyaratan capeng pria bakal diurus dulu di kota Ngawi oleh calon Bapak mertua sebelum dibawa ke Magetan. OkeSip! :D

Fotokopi KK, iijazah , akte, ktp, foto .. sudah lengkap. Tinggal surat sehat dan surat suntik T1 T2. Sabtu malam tanggal 25 Agustus, sehari sebelum balik ke Banjarmasin, saya diantar orangtua ke rumah mbak Erfin, tetangga saya yang kerja di Puskesmas untuk minta tolong dibuatkan surat keterangan sehat karena udah gak sempat lagi datang ke Puskesmas pagi harinya dan esok pagi saya cuss ke Surabaya.

Menurut info dari sahabat-sahabat dekat saya yang udah nikah, seperti Ajeng dan Merry, mereka enggak pakai acara suntik T1 T2 karena lahir tahun 85 ke atas kata si Ajeng waktu kecil udah imunisasi lengkap jadi gak perlu suntik lagi. T1 T2 itu apasiiih? Nanti coba saya cari dan bagi infonya di blog yaa.. Yang penting suratnya duluu deeh, nanti kalau perlu suntik kata mbak Erfin bisa aja kalau pas saya pulang lagi. Alhamdulillah.. Baiklaah.. terimakasih untuk semua yang sudah membantu kelengkapan administrasi pernikahan. Terutama buat orang tua yang siaga siap sedia mengurus syarat dan ketentuan yang berlaku untuk pernikahan kami. :D

-anna-

3 comments:

Cicit said...

aku urus kua ndak pake suntik2 itu juga and ga pake ijazah jg hehe.. beda2 ya ternyata..

Fenty Fahminnansih said...

eh katanya surat keterangan "suntik2" itu bisa dibuat tanpa pake suntik2an ya ? hehehe

tapi sebenernya saya sih terserah :D

aku dong ngurus sendiri :p hahaha *bangga gak penting*

Afriana Kartikasari said...

@Cicit: iyaah.. beda-beda say.. temenku di Banjrmasin juga enggak pake ijazah. :P

@Fenty: Iyaa sih, katanya bisa aja kalo enggak mau suntik. Temen2ku di Magetan juga pada enggak tuh. Wiih.. asiik bisa ngurus sendiri. Kalo aku sih ga sempat, minta tolong ke ortu aja deh.. :D