From This Moment On

Daisypath Anniversary tickers

Tuesday, September 4, 2012

Kebaya Akad Nikah, Haruskah Warna Putih?


Kebaya akad nikah apakah harus berwarna putih? Hal kecil inilah yang sekarang menyentil dan nangkring di pikiran. Ceritanya waktu di rumah saya iseng-iseng nyobain kebaya wisuda adik (yang ajaibnya ternyata muat!Aiihh aku melangsing!) yang gak pernah dipakai lagi setelah wisudanya 1,5 tahun yang lalu. Kebayanya model sederhana dengan kerah tinggi dan kancing depan, warna baby pink yang soft dan cantik. Saya pun pamerin di depan orang tua sambil nyeletuk, "Bagus kali yaaa.. kalo dipake buat akad nikah."

"iyaa.. bagus-baguss..," komentar Bapak. "Biar warna baju ijaban gak putih terus."

*Mematut-patut di depan cermin* *kemudian bimbang*

Rencana awal busana akad nikah adalah saya memakai kebaya putih sederhana dengan tidak banyak ornamen dan Mas memakai setelan jas. Karena tidak menganggarkan biaya khusus untuk jahit kebaya sendiri -dan dengan pertimbangan kalau bikin kebaya sendiri habis akad nikah bisa dipakai kapan lagi?-saya memutuskan untuk menyewa kebaya punya Ibu perias saja. Waktu ke rumah Ibu Mursito saya juga sudah memilih kebaya untuk akad nikah. Warnanya putih dengan aksen abu-abu, taburan payet yang gak terlalu rame, panjangnya cukup selutut dan tidak berekor. Intinya saya mau kebaya akad nikah yang cukup simple namun tetap berkesan bling bling dengan sedikit aksen payet. Dan karena saya tidak terlalu pe-de memakai jilbab/kerudung putih, nanti saya minta ke Ibu Mursito untuk menambahi aksen abu-abu atau biru atau gold untuk hias kerudungnya.

Sudah mantap kan planningnya. Sampai kejadian nyobain kebaya soft pink Adik terjadi. Hehehee.. Jadi mikir iya yaa kebanyakan akad nikah pake kebaya/gaun/baju warna putih. Jarang yaa yang pakai kebaya warna-warni. Seperti gambar-gambar yang saya dapat lewat hasil googling di internet berikut ini: (mohon maaf kalau tidak mencantumkan sumber asli gambar. lupaa.. XD )


Jadi kalau akad nikah enggak pake kebaya warna putih itu (atau turunannya such as putih tulang, abu-abu) kayaknya masih jarang dan suasananya kok jadi kayak bukan akad nikah yaa.. huehee.. bukan kurang sakral tapii jadi kurang klasik dan kurang terasa aja ya suasananya. Kebaya warna putih masih tetap jadi pilihan utama walaupun tak ada salahnya juga jika ingin beda tampil dengan kebaya yang lebih berwarna.

Jadi gimana nih, setelah pikir-pikir mungkiiiinn... akan tetap pake kebaya putih yaa.. walaupun kebaya soft pink masih terbayang-bayangdi pelupuk mata. :P habisnya saya juga bukan tipe yang berani main warna dan breakthrough. Mainstream aja deh..
Kalau menurut teman-teman gimana? Pakai kebaya/gaun akad nikah selain warna putih itu.....

-anna-

14 comments:

Adisty said...

kebaya akad nikahku kmrn warnanya putih sayyy...gak tau kenapa lebih sreg rasanya klo akad nikah pake putih...cantik lho say klo pake putih...menurutku sih..hehehehe...jadinya mau pake warna apa??

Afriana Kartikasari said...

@Adisty: Iya buu... kayaknya balik ke rencana semula tetep pake kebaya putih. hehee, iya kalo enggak pake kebaya putih berasa bukan mau ijaban yak.. :P

Fenty Fahminnansih said...

gak masalah sih sebenernya, hehehe

tapi emang sih kebaya akadku pake warna putih gading :D *itu turunan putih ya* :p

Cicit said...

klo kebaya akad ku nanti warnanya putih gading payet nya tembaga nih.. hehee.. warna warni deh.. stuju sm adis, balik lg ke selera yaa... :D

oiaa salam kenal afriana :D

Afriana Kartikasari said...

@Fenty: klasik ituu putih gading.. :D cami pake apa say?

@Cicit: Thankyouuu Cicit udah mampir ke blogku. Salam kenal baliik.. :*

Fenty Fahminnansih said...

tadinya cami mau disuruh pake jas, tapi berhubung bisa gampang pinjem baju sama periasnya, akhirnya dipinjemin perias beskap warna putih gitu yang model melayu, bukan model jawa :D

Nisye said...

haaaaiii.. ikut komen ah, aku pilih kebaya akadku warna abu-abu aksen fuschia, eh abu-abu masih turunan putih ya?? :D

Afriana Kartikasari said...

@Nisye: Haloo salam kenal, thankyouu udah berkunjung. Eiits.. pasti cantik kebayanya bikin sendiri??

Adisty said...

hehehehe...selera sih y say...jadinya putih y?siipphhh...jahitin atau gimana?

Afriana Kartikasari said...

@Adisty: iya.. sepertinya begitu. Pinjem aja deh buu, enggak sempet lagi beli-beli kain dan jahitin sendiri. :p

Tiananda said...

Ga harus warna putih koookk *walaupun kebaya akadku warnanya juga putih...errr...

Hari-hari terakhir menjelang akad, ibundaku agak menyesal, ngapain kok kita ikut mainstream akad berputih-putih ria :D padahal di adat Jawa / di sunnah juga kagak ada wkwkwk

ga tau tuh tradisi akad warna putih muncul dari mana, mungkin sejak ada gaun2 penganten ala enggris masuk ke endonesa yah.. *hmmm kapan2 tulisanku ini mau kujadiin postingan aahhh, thanks 4 inspiring me ;p

Afriana Kartikasari said...

@Tia: I just too mainstream, dear.. hahahaa.. Ada sih second option buat enggak pake kebaya putih. Tapii kita lihat saja nanti.. :D

Dewi Sri said...

kebaya putih kombinasi orange merarik gak yaa,, :)

indah caem said...

kalo warna krem masi turunan putih gag ya hehe..